Sadis, Gajah Ini Dibunuh Karena Membunuh Manusia

type=’html’>

Sebuah kejadian mengejutkan datang di India timur. Dalam sebuah tes DNA yang dilakukan pada gajah, ditemukan pada perut hewan itu daging manusia. Mari saya ingatkan Anda bahwa gajah adalah herbivora dan bagi mereka makan manusia bukanlah sesuatu yang ringan. Dikatakan bahwa gajah ini telah menewaskan sekitar 17 orang sebelum ditembak jatuh oleh pemburu.  [Lihat video di bawah ini]



Sekarang biarkan aku membawa Anda ke kilas balik …

Beberapa waktu lalu ada gajah betina dan anaknya yang akan ditangkap, kemudian sang ibu marah dan menjadi agresif, menyerang dan menewaskan 17 dari mereka dalam proses tersebut.

Ini bukan kali pertama ketika manusia membunuh binatang atas dasar itu menjadi berubah menjadi pemakan-manusia. insiden serupa terjadi di Bengal dimana harimau menewaskan 14 orang saja dari satu desa tahun lalu. “Harimau umumnya tidak pemakan manusia,” kata Dave Salmoni. “Ini anomali ketika binatang memutuskan untuk mulai makan orang.” Namun, gajah menewaskan total 200 orang pada tahun lalu terpisah dari rumah mereka.

Angka-angka ini tidak hanya mengejutkan tapi menuntut perhatian pada alasan di balik insiden seperti ini juga. Sementara gajah adalah herbivora, namun harimau biasanya tidak makan manusia. Lalu apa alasan di balik pembunuhan ini?

Menurut ahli zoologi Dave Salmoni, manusia sendirilah yang harus disalahkan atas perilaku hewan yang tidak biasa. Pertumbuhan populasi manusia dan isu-isu lingkungan telah mengurangi habitat mereka dan pasokan alami makanan mereka memaksa mereka ke desa-desa. Manusia perambahan ke dalam hutan meningkat pada setiap hari yang mengacaukan dengan kehidupan binatang.



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: