Video Game Mampu Sembuhkan Mata Malas Remaja

type=’html’>

Banyak dokter beranggapan bahwa amblyopia atau mata malas yang tidak diobati sebelum anak-anak mencapai usia sekolah tidak mungkin disembuhkan. Tetapi United States-based Pediatric Eye Disease Investigation Group (PEDIG) di Amerika Serikat baru-baru ini melaporkan bahwa anak-anak penderita mata malas yang lebih tua masih dapat diperbaiki penglihatannya sebesar 27 persen.


video game

Mata malas (ambylopia) adalah pengurangan ketajaman penglihatan yang diakibatkan perkembangan penglihatan yang abnormal selama masa bayi dan anak usia dini (usia 3-5 tahun). Mata malas biasanya hanya mempengaruhi satu mata, namun dapat juga mempengaruhi kedua mata. Ciri fisik mata malas terlihat dari mata terlihat agak menurun.
Laporan ini memotivasi Dr Somen Ghosh, dokter mata yang membuka klinik di India, untuk menguji pendekatan baru dalam rangka mencari metode pengobatan yang paling efektif bagi penderita mata malas yang berusia lebih tua. Dr Ghosh menggabungkan pengobatan standar untuk mata malas dengan beberapa macam teknik lainnya yang telah teruji secara klinis mampu memperbaiki penglihatan pasien mata malas.
Penelitian Dr Ghosh membagi peserta kelompok menjadi empat kelompok. Peserta dalam semua kelompok mengikuti rencana pengobatan dasar dengan cara memakai ‘eye patch‘, yaitu memakai kacamata penghalang pada mata yang kuat setidaknya selama dua jam sehari. Penutupan salah satu mata ini bertujuan agar anak berlatih menggunakan mata yang lemah.
Metode ‘eye patch‘ ini merupakan teknik pengobatan amblyopia standar yang bekerja dengan cara membuat mata yang lemah bekerja lebih keras. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa metode ini hanya efektif pada anak-anak berusia 14 tahun dan ke bawah. Selama setahun, kelompok pertama hanya mengikuti rencana pengobatan dasar dan dijadikan sebagai kelompok kontrol. Sementara kelompok dua, tiga dan empat mendapat perawatan tambahan, yaitu;

  • Kelompok 2 mengkonsumsi suplemen yang mengandung mikronutrien penting untuk penglihatan yang baik
  • Kelompok 3 bermain video game setidaknya satu jam setiap hari dengan hanya menggunakan mata yang lemah
  • Kelompok 4 mengkonsumsi suplemen citicoline untuk meningkatkan fungsi otak
Pada akhir penelitian, hampir 30 persen dari 100 peserta mencapai perbaikan penglihatan yang signifikan. Sekitar 60 persen di antaranya menunjukkan setidaknya beberapa perbaikan. Perbaikan yang signifikan lebih mungkin dicapai anak-anak yang berpartisipasi dalam kelompok 3 dan 4. Dr Ghosh melaporkan bahwa pendekatannya memungkinkan sekitar sepertiga dari peserta penelitian yang berusia 10 hingga 18 tahun mengalami perbaikan penglihatan yang signifikan.
Seorang pasien Dr Ghosh yang berusia 16 tahun bernama Saurav Sen mendapat kesempatan memperoleh penglihatan yang baik. Pada usia 13 tahun, Sen mulai mengalami gangguan penglihatan serius yang kemudian didiagnosa ambylopia. Dokter lain telah mengatakan bahwa sudah terlambat baginya untuk memperbaiki amblyopia-nya. Dia kemudian menyelesaikan pengobatan yang ditugaskan untuk pengobatan pada kelompok 3 di atas.
“Bermain video game tebak-tembakan dengan hanya menggunakan mata yang lemah memang sulit pada awalnya. Tapi setelah beberapa bulan, saya bisa memenangkan semua level permainan dengan mudah. Saya sangat senang saya dapat mengikuti program ini. Penglihatan saya telah sangat membaik sehingga saya tidak lagi memiliki kesulitan belajar atau mengikuti ujian. Permainan tenis saya juga meningkat, dan tentu saja saya sekarang adalah seorang gamer PC profesional,” kata Sen.
“Kerja sama pasien sangat penting, bahkan mungkin paling penting bagi suksesnya pengobatan mata malas. Kita seharusnya tidak menyerah terhadap pasien, bahkan untuk anak-anak yang lebih tua, tapi menawarkan mereka harapan dan pengobatan yang dirancang untuk membantu mendapatkan penglihatan yang lebih baik,” kata Dr Ghosh.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: